Google Sumbang Rp 15 Miliar Untuk Korban Bencana Palu-Donggala

56

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Raksasa internet Google turut berduka cita atas musibah gempa bumi dan tsunami yang terjadi di Kota Palu dan Kabupaten Donggala Sulawesi Tengah.

Perusahaan yang dipimpin oleh Sundar Pichai juga mendonasikan bantuan dari karyawan Google yang jika dirupiahkan nilainya mencapai Rp 15 miliar.

Informasi ini disampaikan langsung oleh CEO Google, Sundar Pichai, melalui akun Twitter-nya @sundarpichai.

“Kami ikut berduka cita atas gempa bumi dan tsunami di Indonesia. @googleorg dan Googler menyumbang USD 1 juta (setara Rp 15 miliar) untuk mendukung upaya bantuan,” kata Sundar Pichai.

Googler sendiri merupakan sebutan untuk karyawan yang bekerja di Google.

Masih di cuitan yang sama, Pichai juga menyebut, Google mengaktifkan fitur SOS Alert untuk memberikan info darurat bagi mereka yang terkena dampak bencana ini.

Semoga dukungan Anda dapat meringankan beban saudara-saudara kita akibat bencana alam Palu di Sulawesi Tengah dan menjadi berkah di kemudian hari kelak.

 

Wajah Kota Palu Sebelum Tsunami

Pasca-gempa Palu dan Donggala di Sulawesi Tengah, Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan) mengungkap wajah Kota Palu dari luar angkasa.

Dalam keterangan resminya, Lapan menampilkan visual kota Palu dari data citra satelit resolusi tertinggi.

Disampaikan Kabag Humas Lapan, Jasyanto, data yang dipakai adalah data satelit Pleiades, yakni satelit milik Prancis dengan resolusi spasial 60 cm.

Data mengambil visual kota Palu sebelum dan sesudah gempa, tepatnya pada 6 Juli 2018 (sebelum gempa) dan 30 September 2018 (setelah gempa). Data itu diperoleh International Disaster Charter.

“Berdasarkan dua data tersebut dapat diidentifikasi beberapa kerusakan akibat gempa terutama di area Balaroa dan Petobo,” ujar Jasyanto, Selasa (2/10/2018).

Wajah Kota Palu Sebelum Tsunami

Jasyanto menambahkan, dua wilayah tersebut juga tampak rumah tak cuma sekadar rusak, tetapi amblas rata dengan tanah.

Karena itu, untuk analisis lebih lanjut, Lapan bakal bekerja bersama dengan BNPB, ITB, dan Asian Institute of Technology (AIT) Thailand dalam analisis kerusakan akibat gempa, berapa jumlah rumah dan bangunan lainnya yang rusak, serta luasan area yang amblas.

Baca juga artikel berita teknologi lainnya.