Facebook Siap Menghadapi Pemilu, Janji Zuckerberg

73

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Teknobos.com – Facebook Siap Menghadapi Pemilu – Mark Zuckerberg berjanji untuk membuat Facebook lebih aman dari gangguan pemilu di seluruh dunia. Dia telah habis-habisan meminta maaf karena tidak mengenali masalah sebelumnya.

Menjelang pemilihan presiden 2016, salah satu perusahaan Rusia membeli ratusan iklan Facebook untuk menyebarkan pesan politik di kalangan pemilih Amerika.

Sejak itu, Facebook telah membuat basis data yang dapat dicari untuk iklan politik di platformnya seperti yang terlihat di kebijakan Facebook Business berikut ini.

facebook ad archive

Facebook Siap Menghadapi Pemilu, Janji Zuckerberg

Pada hari Rabu 13 September 2018, Mr. Zuckerberg, kepala eksekutif Facebook, menerbitkan sekitar 3.300-kata posting blog yang menjabarkan semua langkah yang akan diambil perusahaan. (link)

“Pada tahun 2016, kami tidak siap untuk operasi informasi terkoordinasi yang sekarang kita hadapi secara teratur,” tulisnya, menyinggung gangguan Rusia dalam pemilihan presiden Amerika.

“Namun kami telah belajar banyak sejak saat itu dan telah mengembangkan sistem canggih yang menggabungkan teknologi dan orang-orang untuk mencegah gangguan pemilu pada layanan kami.”

“Hari ini, Facebook lebih siap untuk serangan semacam ini,” tambahnya.

Zuckerberg telah mempertaruhkan reputasinya demi mengurangi disinformasi, pesan yang memecah belah dan berita palsu yang telah menyebar di social media miliknya.

Dirinya mengatakan bahwa ia akan menerbitkan tulisan-tulisan yang lebih mendalam pada masalah yang dihadapi, dimulai dengan posting tentang mengamankan pemilihan di seluruh dunia.

Kesiapan Facebook Diuji Coba Pada Pemilu Brasil

Pada bulan April, Zuckerberg bersaksi di Kongres dan dicecar banyak pertanyaan oleh kongres tentang manipulasi Facebook Rusia sebelum pemilu 2016.

Sejak itu, ia telah bergulat dengan laporan kampanye disinformasi di platformnya di negara-negara mulai dari India hingga Meksiko.

Facebook menghadapi beberapa tes yang akan datang apakah dapat mendeteksi dan menghentikan gangguan pemilihan umum.

Facebook sedang diteliti karena perannya dalam pemilihan presiden Brasil bulan depan, dan pemilihan paruh waktu pada bulan November di Amerika Serikat juga menunggu.

Facebook juga berusaha meluncurkan alat dan kebijakan untuk menekan disinformasi dan gangguan.

Upaya tersebut berkisar dari menggunakan program otomatis untuk menemukan dan menghapus akun palsu, hingga menampilkan halaman Facebook yang menyebarkan disinformasi yang kurang mencolok sehingga lebih sedikit orang yang berpotensi melihat mereka.

Mark Zuckerberg menulis bahwa Facebook juga menambah 10.000 orang tambahan untuk bekerja pada masalah keselamatan dan keamanan, serta meningkatkan koordinasi dengan penegak hukum dan perusahaan lain atas kegiatan yang mencurigakan.

Facebook juga telah menyiapkan program dengan mengundang akademisi untuk mempelajari pengaruh media sosial pada pemilihan, bagian dari pendekatan yang lebih kolaboratif yang dianut perusahaan dalam beberapa bulan terakhir.

Langkah lainnya termasuk menerbitkan laporan yang disebut transparansi, yang mendokumentasikan jumlah akun palsu yang dihapus oleh Facebook dua kali setahun.

Iklan Kampanye Politik Lebih Transparan

Ada kebijakan terbaru mengenai pemasangan iklan politik di Facebook.

Bagi pemasang iklan atau advertiser dengan kategori iklan politik akan diverifikasi terlebih dahulu sebagai warga negara AS, hal ini bertujuan meminimalisir gangguan dari negara lain.

Selama musim panas, Facebook mengungkapkan bahwa mereka juga telah menghapus 32 halaman dan akun palsu yang terlibat dalam kampanye pengaruh yang ditujukan untuk pengguna dari Amerika.

Facebook juga menyebut Iran dan Rusia menjalankan “operasi pengaruh” tersebut secara terpisah, dan mengatakan telah menghapus ratusan akun dan halaman yang terlibat dalam upaya itu.

Bagi Mark Zuckerberg, tindakan Facebook ini sebagai bagian dari perang informasi digital yang berkelanjutan, sebuah “perlombaan senjata” terhadap mereka yang berinvestasi menebar pengaruh di media sosial yang memiliki 2,2 miliar pengunjung.

“Meskipun kami telah membuat kemajuan yang mantap, kami menghadapi musuh yang canggih dan didanai dengan baik,” tulis Zuckerberg di postingannya.

“Mereka tidak akan menyerah, dan mereka akan terus berkembang. Kami harus terus meningkatkan dan tetap selangkah lebih maju. ”

Salah satu tantangan terberat Facebook adalah menavigasi bagaimana menangani kampanye politik yang terkoordinasi tanpa berat sebelah.